Sejarah


Sejarah Korea dimulai dari mitologi pendiri Korea, Dangun,
sampai masa 3 Kerajaan - masa Kerajaan Silla Bersatu - masa
Kerajaan Koryo - masa Kerajaan Chosun - masa penjajahan
Jepang - pembagian Korea Selatan dan Korea Utara serta masa
Republik Korea.
Kini teritorial Korea sampai Semenanjung Korea dan pulau-pulau
miliknya, namun panggung sejarah sampai wilayah timur laut Cina.
Sejarah


Mitologi Pendiri Korea, Dangun dan Masa Kerajaan Kojosun

Rakyat Korea dan negara Korea dimulai dari mitologi pendiri Korea, Dangun.

  • Mitologi Dangun
  • Hwanung yang merupakan anak putra dari Tuhan Langit, Hwanin, turun ke bumi untuk baik memimpin dunia bersama Tuhan Angin, Tuhan Awan, dan Tuhan Hujan, kemudian membangun 'kota Tuhan' di gunung Taebaek (yang sekarang ditempati Gunung Myohang di Korea Utara).
    Sementara itu, beruang dan harimau berdoa menjadi manusia kepada Hangwung, hingga mendapat jawaban bahwa mereka harus makan mugwort dan bawang putih dan tidak melihat sinar matahari selama 100 hari untuk menjadi manusia. Harimau gagal mengi kutinya, sedangkan beruang sanggup melakukannya, hingga sukses menjadi wanita, yakni Ungnyeo.
    Ungnyeo berharap melahirkan anak, maka Hwangung menikah dengan Ungnyeo ini, hingga melahirkan anak laki-laki, bernama 'Dangun'. Dangun Wanggom membangun negara bernama 'Chosun' dan menentukan Pyeongyangsung sebagai ibu kota.
    Dangun memimpin negara itu selama seribu 5 ratus tahun, dan hidup selama seribu 908 tahun, kemudian menjadi Tuhan Gunung. (menurut Catatan Samguk Yusa yang dituliskan mengenai berbagai fakta sejarah oleh biksu Iryon pada tahun 1281)
  • Pemahaman Mitologi Dangun
  • Proses kelahiran Dangun dijelaskan sebagai proses nenek
    moyang bangsa Korea untuk menguasai bumi di Semenanjung Korea.
    Adanya beberapa Tuhan tersebut mengungkapkan negara ini telah
    memiliki teknologi maju termasuk di bidang pertanian. Wungnyeo yang
    diinkarnasi dari beruang tersebut, merupakan sejenis mahluk bumi.
    Perkawinan Hwanung dan Wungnyeo menunjuk proses bahwa kekuatan
    yang baru datang dan kekuatan yang ada, yakni mahluk bumi, diharmoniskan,
    maka membentuk bangsa baru.
    Dangun merupakan lambang pemimpin untuk bangsa baru ini. Oleh karena itu,
    bangsa Korea menyebutnya sendiri sebagai 'anak Dangun'.

  • Masa Gojosun (tahun 2333 S.M ? ~ abad ke-2 S.M)
  • Dangun Wanggom diperkirakan membangun negara di tahun ke-50 sejak raja
    Yoje di Cina naik tahta, yakni sekitar tahun 2333 sebelum Masehi.
    Masa Gojosun dianggap masa pra sejarah. Dengan demikian, mitologi dan sejarah
    untuk masa itu berdasarkan cacatan kuno di Cina dan bukti ilmu purbakala.
    Nama Dangun Wanggom menunjuk bahwa masa Gojosun merupakan pujaan
    terhadap Tuhan dicerminkan pada politik. Masa Gojosun terdiri dari
    Josun Kuna, Josun Kija, Josun Wiman dan sebagainya, yaitu kekuatan
    pimpinan dirubah dari Dangun menjadi Kija, Wiman dan sebagainya.
    Masa Gojosun semakin ditutup setelah Gojosun gagal dalam pertengkaran
    hegemoni dengan kerajaan Han di abad ke-2 sebelum Masehi.
Masa 3 Kerajaan (abad pertama S.M ~ tahun 668 T.M)

Berbagai suku berkumpul di Semenanjung Korea dan Mancuria, hingga
meresmikan 3 kerajaan di abad pertama sebelum Masehi. 3 kerajaan itu
adalah Kerajaan Koguryo di bagian utara Semenanjung Korea dan wilayah
Mancuria, kerajaan Baekje di bagian barat Semenanjung Korea, dan
kerajaan Baekje di bagian timur Semenanjung Korea.
3 kerajaan tersebut berkembang setelah berbagai suku bergabung,
 namun mereka tetap mempunyai kesadaran bahwa mereka adalah
 pewaris Dangun.

  • Kerajaan Koguryo (37 tahun S.M ~ tahun 668 T.M)
  • Kerajaan Koguryo didirikan oleh 'raja Jumong(Dongmyong Songwang)
    di bagian selatan Mancuria. Teritorial kerajaan Koguryo mencakup sebagian
    Mancuria dan bagian Utara Semenanjung Korea, hingga kerajaan Koguryo
     tidak bisa dihindari dari pertentangan dengan suku Han di Cina.
    Kerajaan Koguryo mengusir segala kekuatan Cina dari Semenanjung
    Korea setelah mempecundangi tentara Nakrang dan Daebang di Cina
    yang mapan di Semenanjung Korea di saat kerajaan Gojosun runtuh.
    Setelah itu, kerajaan Koguryo juga berhasil memukul mundur kerajaan
    Su di Cina di tahun 598 lalu, hingga muncul sebagai negara kuat di wilayah
    Asia Timur Laut. Oleh karena itu, kerajaan Koguryo membuat jaya nama
    dengan memiliki teritorial yang paling luas dan militer yang paling kuat
    diantara 3 kerajaan.
    Meskipun demikian, kerajaan Koguryo yang kekuatan nasional menjadi
    lemah akibat pertengkaraan dengan kerajaan Su, akhirnya runtuh oleh
    pasukan sekutu antara kerajaan Shilla dan kerajaan Tang, Cina.
    Setelah runtuh, kerajaan Koguryo disatukan oleh kerajaan Shilla,
    namun sebagian para migran yang menerima berbagai suku setelah
    pindah ke utara, berhasil mendirikan kerajaan Balhae.

  • Baekje (18 tahun S.M ~ tahun 660 T.M)
  • Menurut legendanya, dua anak laki-laki dari raja Dongmyong Songwang
    di kerajaan Koguryo, yaitu Onjo dan Biryu membangun kerajaan
    Baekje setelah turun ke selatan. Dengan kata lain, kerajaan Baekje
    didirikan oleh kekuatan migran yang didorong dari kekuatan
    pimpinan kerajaan Koguryo.
    Kerajaan Koguryo dari bagian utara, menghalangi kerajaan Baekje maju,
    dan melakukan pertukaran dengan berbagai kerajaan di Cina di bagian timur.
    Sementara itu, kerajaan Baekje tidak bisa dihindari dari pertengkaran dengan
    kekuatan Cina di Semenanjung Korea, yaitu pasukan Daebang yang menguasai
    bagian selatan kerajaan Baekje, serta mengadakan pertempuran yang
     menyengsarakan dengan kerajaan Shilla di bagian timur yang semakin
    berkembang.
    Meskipun bunga budaya yang mewah berkembang, namun kekuatan nasional
    menjadi lemah akibat pertengkaran kerajaan Koguryo, dan Shilla, hingga
    ditaklukkan oleh pasukan gabungan di tahun 660. Setelah runtuh, banyak
    migran pindah ke Jepang, hingga menyumbangkan jasa besar untuk membangun
    negara kuno di Jepang dan menciptakan budaya Jepang.

  • Shilla (57 tahun S.M ~ 935 T.M / termasuk masa kerajaan Shilla Bersatu)
  • Dibandingkan kerajaan Koguryo dan Baekje yang aliran Buyeo,
    kerajaan Shilla berdasarkan cerita pendiri Shilla, Park Hyeokgeose yang
    lahir dari telur. Dengan kata lain, kerajaan Shilla diciptakan lewat keharmonisan
    antara para pribumi dan para pendatang yang memiliki peradaban maju.
    Kerajaan Shilla termasuk kerajaan Shilla Bersatu, dijuluki 'kerajaan bersejarah
    selama seribu tahun' yang tetap ada selama 992 tahun. Kerajaan Shilla berlokasi
    di bagian tenggara semenanjung Korea, jadi sulit menerima peradaban maju.
     Oleh karena itu, kecepatan perkembangan kerajaan Shilla paling lambat diantara
    3 kerajaan. Namun, berkat adanya perkembangan tanpa henti-hentinya,
    kerajaan Shilla meningkatkan kekuatan nasional di bidang militer dan budaya.
    Setelah bekerja sama dengan Tang, Cina, kerajaan Shilla meruntuhkan Baekje
    dan Koguryo secara berturut-turut, hingga berhasil menyatukan 3 kerajaan.

Masa Kerajaan Shilla Bersatu (tahun 668 ~ tahun 935)

Masa kerajaan Shilla Bersatu menunjuk kerajaan Shilla setelah 3 kerajaan
bersatu.
Kerajaan Shilla Bersatu yang menganut agama Budha, berhasil mengembangkan
budaya yang bercahaya.
Setelah 3 kerajaan bersatu, kerajaan Shilla Bersatu mengusir kekuatan Tang
 kemudian menguasai seluruh Semenanjung Korea kecuali sebagian wilayan utara.
Di bagian utara, terdapat kerajaan Balhae yang didirikan oleh migran kerajaan Koguryo.
Oleh karena itu, kerajaan Shilla Bersatu meletakkan batu landasan untuk Korea
menjadi negara bersatu.
Di akhir masa kerajaan Shilla Bersatu, lapisan pemimpin tenggelam dalam kemewaan
dan hiburan, serta melalaikan keadaan negeri, hingga runtuh setelah kerajaan
Goryo menyatukannya kembali.

Masa Kerajaan Goryo (tahun 918 ~ tahun 1392)

Wang Kon, raja Taejo membangun kerajaan Goryo dengan menetapkan
Song-ak(Kaesong sekarang) sebagai ibu kota. Setelah menyatukan kerajaan
Shilla di tahun 935 dan meruntuhkan kerajaan Pasca Baekje di tahun 936,
kerajaan Goryo berhasil menyatukannya kembali. Kerajaan Goryo memuja
agama Budaha dan memperluas teritorial berdasarkan ‘kebijakan untuk maju ke utara'.
Namun, di masa akhir kerajaan Goryo, istana kerajaan dikuasai akibat penyerangan
Monggol. Namun, kerajaan Goryo memulihkan kekuatan nasional dalam situasi
kekacauan di masa pergantian kekuatan Won-Ming di Cina. Setelah itu, kerajaan
Goryo menyerahkan tahta kepada jendral Lee Sung-gye setelah kekuatan kesatria
semakin tinggi. Kerajaan Goryo berlanjut selama 474 tahun oleh 34 orang raja.

Masa Kerajaan Chosun (tahun 1392 ~ tahun 1910)

Kerajaan Chosun diresmikan oleh kekuatan kesatria baru termasuk
Lee Sung-gye bersama keturunan bangsawan baru berdasarkan Konfusianisme.
Pergantian istana tersebut tidak dilakukan oleh kekuatan senjata, tetapi turun tahta,
hingga disebut 'Reformasi Yeoksung'. Meskipun raja mempunyai kekuatan
yang mutlak, namun dikendalikan oleh golongan bangsawan yang dilengkapi
Konfusianisme, hingga bersifat istimewa.
Di masa kerajaan Chosun, budaya dan ilmu pengetahuan sangat berjaya,
misalnya huruf Korea, Hangeul diciptakan, dan alat pengukur curah hujan,
dikembangkan. Namun, kerajaan Chosun menjadi panutan dan penuh ketekunan
pada ideologi yang terlalu fanatik, jadi masyarakat menjadi tidak aktif.
Setelah memasuki masa modern, kerajaan Chosun yang tidak bisa mengikuti
perubahaan dunia di masa modern, dan menjadi korban dalam pertengakaran
diantara negara-negara maju, hingga akhirnya tidak bisa dihindari dari penjajahan
Jepang di tahun 1910 lalu.

Masa Penjajahan Jepang (tahun 1910 ~ tahun 1945)
Setelah Jepang membangun Pemerintah Penjajahan Jepang di Korea,
Jepang merampas masyarakat Korea serta melarang memakai bahasa
Korea dan nama Korea dalam rangka mengasimilasikan masyarakat Korea
dengan masyarakat Jepang.
Saat itu Pasukan Kemerdekaan yang bertempat di Cina dan Rusia, terus-menerus
berjuang, bahkan Pemerintah Korea Sementara diresmikan di Cina, hingga
memimpin gerakan kemerdekaan.
Gerakan Kemerdekaan 1 Maret yang dilaksanakan di seluruh Korea pada tahun
1919, terkenal sebagai gerakan tanpa senjata terhadap tentara dan polisi Jepang
yang bersenjata.
Setelah pasukan Jepang pulang ke Jepang seusai Perang Dunia ke-2 di tahun 1945,
masa penjajahan Jepang selesai.

Masa Modern
Setelah Korea merdeka di tahun 1945, pasukan Amerika Serikat dan pasukan
Uni Soviet, mendirikan pemerintahan militer di bagian selatan dan di bagian utara
semenanjung Korea, hingga benih perpecahan Korea ditaburkan.
Dengan hasil pemilihan umum, di Korea Selatan, lahir pemerintahan baru berlandaskan
sistem demokrasi dan kapitalisme di tahun 1947 lalu. Sementara itu, di Korea Utara,
atas dukungan Uni Soviet, lahir pemerintah berdasarkan komunisme.
Akibat penyerangan oleh Korea Utara, Korea mengalami perang mulai tahun 1950
hingga tahun 1953. Keikutsertaan pasukan PBB dan pasukan Cina, mencapai
perjanjian gencatan senjata dan pembagian semenanjung Korea terus berlangsung
hingga sekarang.
Setelah itu, Korea Selatan melewati masa kekacauan di tahun 1960-an, mencapai
pertumbuhan ekonomi yang dijuluki 'Keajaiban Sungai Han' di tahun 1970-an dan
memperoleh demokrasi lewat sistem pemilihan presiden secara langsung di akhir
tahun 1980-an. Serasi dengan itu, terlepas dari masa perang dingin, Korea Selatan
dan Korea Utara mengakui ideologinya masing-masing dan membuka ufuk baru
masa perdamaian, rekonsiliasi dan hubungan kerjasama antar Korea.


0 komentar:



Poskan Komentar

Free Hello Kitty ani Cursors at www.totallyfreecursors.com